My Journey


Pernah bercita-cita untuk menjadi seorang juruterbang wanita pertama Malaysia, tetapi sangat mencintai dan ingin mendalami ilmu biologi, namun pernah dipanggil untuk menyahut cabaran dalam bidang seni bina walaubagaimanapun telah ditakdirkan menyambung kehidupan sebagai mahasiswi kejuruteraan elektrik-elektronik ketika ini.
[3rd year survivor of electrical & electronic engineering student]

Instagram

Friday, June 23, 2017

Percaya sama Allah

Aku mungkin rasa ada kimia antara kita (chemistry?) dan aku juga rasa bila aku dan kamu ada banyak persamaan, we're suit for each other. Tapi, harini I come across to this ayah 

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Q2: 216)


Hidup ini bukan tentang soalan rasa aku. Atau rasa kamu.


Tapi, Allah.


Sebab aku dan kamu tidak punya apa2 pengetahuan selain sedikit yang Allah pinjamkan untuk kita tahu. Selebihnya, Allah saja yang tahu.


Ayat ni sangat meneutralkan. Sangat tak bias. Sangat mengembalikan seseorang manusia yang beriman berpijak pada realiti.


Kalau memang setiap takdir itu telah ditetapkan berlaku, walaupun kita sudah usaha sedaya untuk mengubahnya, walaupun kita telah berdoa sehabisnya untuk menukarnya, namun ia tidak mengikut seperti apa yang kita mahu, pasti takdir itu adalah yang terbaik menurut Allah untuk kita. Pasti! Yakin saja sama Allah yea. Percaya sama Allah bahawa Allah itu tidak akan mengecewakan kita.


Hari tu balik kerja nampak flyover concrete yang tiangnya kecik gila tapi tiang tu tampung base jalan yang besar kedabak. Dalam hati, engineer yg buat design ni salah calculation ke apa. Tapi, project run means everything's under control la. Of course la tiang tu sangat kukuh untuk menampung beban atas dia. Walaupun tubuhnya kecil tetapi jiwanya besar. Eh tetiba.


So dari sisi manusiawinya kita mungkin rasa kita seperti tiang itu nampak macam tak mampu untuk tampung certain ujian atau takdir yang Allah aturkan untuk kita. But hey, Allah is ultimately the BEST engineer ever. Allah tahu tahap mana kemampuan hambaNya. Allah tahu potential apa yang ada dalam diri hambaNya. You shud trust Him more than the one who designs this flyover. Okey?


Love,

AH

No comments: